There was an error in this gadget

August 17, 2010

Cerita Karut yang Mengarut

Kisah Sang Pathetic!

Hello pembaca,
Pada entry kali ini aku ingin berkongsi tetang kisah seorang lelaki di tempat kerja aku ini yang lebih enak diberi jolokan "Sang Pathetic" ataupun Si Desperate. Dan aku pula merupakan "Si Mangsa" di dalam cerita ini. Kisah yang berlaku sejak awal tahun 2010 ini membuatkan tahap kebencian aku semakin meluap2 kerana mulut tidak beretikanya itu.

Cerita bermula sejak awal tahun ini yang mengambil tempat di Stesen Mid Valley pada suatu malam...

"kau nak tau tak? Ada staff kat cafe memendam rasa pada aku..cintakan aku" kata Sang Pathetic memulakan cerita karutnya. Aku yang pada waktu itu asyik mendengar iPod, tiba2 terasa geli dengan kenyataan itu dan tertanya2 siapakah si bangang yang memendam rasa pada Sang Pathetic itu.

"hah? Sukakan kau? Siapa orang tu? Heheheh" aku hanya mampu tersenyum kerana begitu muak dengan perangai berangan dia tu.

"ada lah...tapi aku tahu" balas Sang Pathetic itu lagi.

Perbualan tamat di situ kerana aku malas hendak melayan cerita berangan dan bangga diri tuan punya badan. Bukan aku seorang yang meluat dengan perkataan2 yang keluar dari mulut dia, boleh dikatakan semua staff hadapan di tempat kerja aku naik rimas dengan propaganda mulut Sang Pathetic.

Keesokan harinya...

Aku tiba awal di tempat kerja. Pada hari itu aku shif pagi bersama dengan Syazwan. Tiba2 aku teringat akan cerita kelakar yang berlaku di stesen semalam.

"hey Wan, kau nak tau semalam dia cakap ade budak kat cafe memendam rasa kat dia..cintakan dia" aku memulakan bicara dan terus ketawa

"what the f**k!! Hahahaha! Bodoh sial! Sape je beb?!" itulah reaksi Syazwan sebaik mendengar pertuturan yang keluar dari mulut aku.

"hahahahah!! Itu lah pasal. Dia cerita kat aku semalam kat stesen. Gile lah! Siapa je eh? Takkan Mia dengan Fifi kot. Diorang pun bukan suka sangat dengan dia tu"

"memang berangan dowh dia tu. Entah sape2 lah yang suka kat dia"

"nanti staff2 lain datang aku nak tanya sorang2" kata aku sambil menyambung ketawa bersama Syazwan.

Menjelang tengahari, staff2 di tempat kerja aku tiba seorang demi seorang mengikut shif masing2. Dan tiada seorang pun yang terlepas daripada soalan aku tentang siapakah gerangan yang dimaksudkan oleh Sang Pathetic Berangan Nak Mati itu semalam.

Ajaibnya, setelah aku tanya seorang demi seorang, perkataan pertama yang keluar daripada mulut mereka ialah sumpahan dan carutan paling ekstrem pernah didengar. Daripada carutan 'pukimak lah' sampailah ke perkataan 'ahh! Bullshit' terpacul dari mulut masing2.

Dengan jawapan yang diterima, yakin lah kami semua bahawa si gila itu tidak sudah2 berangan. Lepas satu ke satu cerita merepek keluar dari mulut dia. Sejujurnya lah, setiap butir kata yang keluar dar mulut busuk itu, hanya menjadi bahan jenaka kami semua ketika waktu senggang dan berehat.

Sudah semestinya kami ketawa bagai nak gila sambil2 mengajuk semula cerita2 daripada mulut tuan punya badan. Kalau lah Sang Pathetic itu tahu yang selama ini kami semua bergelak ketawa dengan cerita2nya di belakang, mahu dia bunuh diri kot.

Tiba pada satu malam, aku dan beberapa orang staff yang pulang awal pada hari itu menghabiskan masa di sebuah restoran mamak berhadapan dengan Mid Valley. Turut sama pada malam itu ialah Mia, Hanis dan Syazwan. Sementara kami menunggu lagi dua orang staff untuk pulang.

Cerita pada malam itu berkisar tentang lawak berangan yang berlaku sebelum itu. Lawak tentang Sang Pathetic membuat kenyataan bahawa ada seorang staff di cafe cintakan dia (aku nak taip ayat ini pun terasa geli).

"kau nak tahu siapa yang sukakan dia tu?" tanya Hanis

"hah! Siapa? Siapa?!" tanya aku teruja. Mungkin Hanis tau sebab dia agak rapat dengan si gila itu.

"haah beb..siapa orang tu?" sampuk Syazwan

"tapi aku bagitau ni korang jangan terkejut" tambah Hanis lagi

"alah bagitau lah..aku nak tau lah sape yg bangang gila tu"

"orang yang suka kat dia tu.......KAU!" kata Hanis sambil menunjuk ke arah aku. Bagaikan ada satu tumbukan padu mengena dada aku, aku sungguh tidak percaya apa yang barusan aku dengar.

"@!?/#&*!! WHAT??!!!" suara Syazwan memecah kekecohan.

"aku!? FUCK lah!! Apsal aku pulak! Pukimak lah dia tu! Babi haram budak kamping!! BULLSHIT lah weih!! Apsal aku suka dia pulak!!?" Aku menyambung carutan Syazwan yang nampak tergamam

"oh for God sake! Aku fuck giler dengan dia. Korang pun tau aku benci dengan dia kan" kata aku lagi

"relax...bertenang. Benda ni dia dah cerita kat aku lama dah" terang Hanis pula

"babi lah! Dah lama? Habis tu kenapa tak bagitau aku awal2?"

"macam ni ceritanya, dia cakap kat aku dulu dia ada kawan yang pandai tilik2 seseorang. Kawan dia tu cakap nanti akan ada seorang staff baru masuk sukakan dia. Dan kebetulan masa tu kau baru masuk kerja" sumpah aku terdiam mendengar penjelasan Hanis. Sungguh tidak aku sangka orang yang aku benci gila itu semakin tinggi berangan nak mampos.

Tidak aku sangka "orang" yang kononnya memendam rasa pada Sang Pathetic itu adalah aku!

"guys, please lah...believe me. I hate him so much kot" aku cuba meyakinkan teman2 di situ. Manalah tau ada di antara mereka yang 'terpercaya' dengan fitnah itu.

"relax lah, we knew who is right and who is wrong. U dont have to be like this. He is pathetic!" bentak Syazwan menyokong aku

Kami terus terusan berborak tentang si bodoh itu dengan segala macam perangai berangan dan kata2 angkuhnya.
Malam itu aku pulang dengan perasaan yang geram dan malu. Malu kerana difitnah sebegitu. Walaupun staff2 yang lain tahu perkara sebenar dan berada di pihak aku, tetapi aku yang menanggung beban ni sudah tidak berdaya lagi untuk memikul.

Kami semua membuat kesimpulan bahawa di dalam kes ini, Sang Pathetic itu lah sebenarnya yang memendam rasa dan sukakan aku. Kenapa aku cakap macam tu? Aku ada alasan tersendiri untuk menyokong hujah aku itu.

Ini adalah kerana sebelum2 ini, Sang Pathetic itu kerap membelikan aku sarapan setiap kali kami bekerja dalam shif pagi yang sama; walaupun aku tidak pernah meminta. Dia juga hampir setiap malam mengajak aku keluar makan bersama tetapi aku seringkali menolak pelawaannnya..tahu kenapa? Sebab aku malas nak dengar cerita berangan dan cerita bongkak tentang diri dia dan juga family. Pada aku, cerita2 macam tu tak perlu dikhabarkan pada seluruh dunia. Kalau ye pun dia nak heboh dan bangga diri tentang life dia yang sebenarnya kosong itu, sila lah gunakan Facebook dan updatelah status dia sesuka hati..cerita lah pada semua tentang itu dan ini..banggalah pada semua tentang kehidupan dia..tapi malangnya, dia itu anak kampung yang tiada akaun Facebook. Aku rasa email pun dia takde...entah2 Google pun tak reti guna! Memalukan..

Dia juga kerap peluk dan cium aku di tempat kerja!
Gila kan!? Yes dia memang gilakan aku sebenarnya tetapi dia pusing cerita dan fitnah kata aku sukakan dia! BULLSHIT lah you!
Setakat muka ketat mintak kaki macam kau tu, you are out of my league dear country bumpkin! You are not as the same level as me.

"hai handsome, kau marah ke aku cium kau tadi" - text SMS yang aku terima dari Sang Pathetic itu

"yes aku marah sebab staff lain nampak" tegas aku

"alah aku gurau2 je. Takkan diorang amik serius" gaya seorang cetek akal membalas SMS

"thats not the way to make a joke. If people get hurt by your joke, then its not a joke" balas aku dan terus mendiamkan diri. Malas nak layan dia.

Setelah tersebar cerita fitnah tentang "aku sukakan dia" di sekitar tempat kerja, aku seboleh mungkin cuba membutakan mata dan memekakkan telinga. Entah apa lah kemenangan yang sedang diraikan Sang Pathetic itu tatkala cerita itu bertebaran di seluruh cafe. Entah apa sangat yang dia bangga pasal aku suka kan dia! Kepada yang dengar dari pihak dia, akan percaya cerita itu, tetapi yang berdiri bersama aku pada malam itu tahu ianya hanya fitnah dan tidak lebih dari kisah berangan si pemuda kampung yang terdesak.

Aku sangka cerita itu habis hanya di cafe, tetapi pada satu malam ketika aku hendak mengunci pintu yang menghubungkan cafe dan butik, aku ditegur oleh seorang staff butik iaitu Jill;

"uols, betul ke mak dengar uols crush dgn @#*& ?" tanya Jill

"what! Fuck lah dia tuh! Tak sangka mulut dia macam tu. Sebenarnya dia tu yang sukakan aku tapi dia pusing cerita kononnya aku suka dia! What the fuck!" aku membentak kerana geram.

"eee! Kan? Cantik ke die tu?" Jill berseloroh

"ah! Muka mintak kaki..berangan!" aku mengakhiri perbualan

Sejak itu aku terasa sangat geram dan rasa macam mahu melepaskan tumbukan tepat ke mulut puaka itu. Sumpah tidak pernah aku bertemu dengan seorang lelaki bermulut Joyah macam dia. Kalau perempuan aku tak kisah sebab dah naturality macam tu. Tetapi ini lelaki kampung yang belum panas bontot menetap di Kuala Lumpur ni dah berani bermulut puaka bak longkang!

Kalau Jill dah tau pasal itu, apatah lagi budak2 butik yang lain?
Kalau lah Jill dan budak2 butik itu tahu yang itu semuanya fitnah berangan Sang Pathetic,tidak mengapa, tetapi bagaimana kalau mereka semua betul2 mempercayai cerita itu? Mana aku nak letak muka?

Bayangkan, aku kerap menggunakan laluan di butik untuk ke tandas mahupun keluar rehat...bayangkan aku mengharungi 50 tapak keluar sambil memandang muka2 staff butik yang mungkin sudah 'diracun' oleh si bangsat itu tentang aku sukakan dia. Yes, mereka semuanya baik2 dan senyum ke arah aku...
Tetapi tahukah aku yang di dalam kepala mereka mungkin berlegar "oh ini kah budak yang suka sama itu @?#* ?" atau mungkin "ini budak rupanya gay sebab suka lelaki".

Boleh korang bayangkan perang psikologi yang harus aku lalui setiap hari? Sang Pathetic itu betul2 melampau.. Aku tak kacau dia so please jangan kacau aku. Kenapa lah kau berangan kata aku sukakan kau!? Hello, cermin diri kau dulu. Kau tak sekacak mana lah. Muka kau tu tipikal muka kampung. Muka si jakun yang baru terlepas ke hutan konkrit. Muka seorang yang terkena kejutan budaya terlampau.

Kalau hendak bercerita tentang pengetahuan (knowledge), aku lebih hebat daripada dia. Budak2 lain lebih tinggi level daripada dia. Tetapi gaya setiap cerita yang keluar dari mulut dia ibarat segala perihal muka bumi ini tersimpan rapi dalam poket dia. Macam lah minda dia tu sebuah ensiklopedia! Padahal......? Tak sehebat mana.

Aku secara peribadinya tidak suka bekerja dengan dia. Setiap kali keluar jadual kerja baru untuk minggu berikutnya, perkara pertama yang aku lihat adalah; adakah waktu kerja aku bersamaan dengan Sang Pathetic itu?

Dia sangat menyedihkan kerana memiliki mulut puaka yang merbahaya. Dia akan 'masuk' ke minda mana2 staff dan cuba menyebarkan cerita karutnya...anata intipati yang sering diputar belit adalah tentang staff itu mahu menjatuhkan dia lah..staff ini tak suka da lah..staff itu nak porak perandakan dia dan macam2 lagi. Boleh dikatakan setiap staff di situ pernah menjadi bahan umpatannya.

Bagaimana aku kami tahu?

Senang sahaja berurusan dengan si bodoh ini kerana setiap kali dia berbual dengan mana2 staff dan mengata belakang tentang staff yang lain, dia tidak sedar bahawa teman bualannya tadi akan menyampaikan pada si mangsa kutukan itu. Dan percaya atau tidak, teman bualannya itu juga pernah menjadi bahan kutukan Sang Pathetic ini tatkala dia berbual dengan staff yang dikutuknya sebelum ini! Sangat bodoh kan?
Senang cerita, apa segala cakap belakang yang dihebohkan oleh dia sebenarnya akan singgah ke telinga mangsa jua. So i think he better shut the fuck up.

Dalam tempat kerja aku ini, aku rasa akan lebih aman jika setiap orang jaga tepi kain sendiri. Bukannya sibuk mengata staff2 yang lain. Inilah kali pertama aku berjumpa dengan orang seteruk dia. Aku tak tahu apa yang berada di dalam kepala otak dia tu sampai mahu melaga2kan staff yang lain dan mencipta fitnah juga memutar belitkan cerita. Dia sungguh memalukan.

Ada satu kes di mana Sang Pathetic ini menterbalikkan cerita yang aku sendiri tidak tahu apa motifnya. Ceritanya begini;

Si 'A' pernah memberitahu pada Sang Pathetic ini bahawa dia SUKA keluar makan bersama kami kerana kami seperti sebuah famili, berkongsi makanan dan bergelak ketawa.
Akan tetapi, mungkin Sang Pathetic ini cemburu dengan keakraban kami dan mula menterbalikkan cerita dengan mengatakan pada seorang staff lain bahawa Si 'A' ini TIDAK SUKA keluar makan dengan kami kerana kami bawa Si 'A' ini makan di tempat yang kotor! *mencarut sekejap*

Ini mengejutkan tuan punya badan kerana dia tidak pernah berkata begitu.

"omg! Aku tak cakap macam tu! Aku cakap aku suka keluar makan dengan korang sebab korang fun" jelas Si 'A' ini dalam nada terkejut bercampur geram.

"betul ke macam tu? Dia kata kat aku yang kau ni tak suka makan dengan kami sebab kami bawak kau makan tempat murah dan kotor" kata si penerima fitnah itu.

"tak betul! Ish...kenapa dia macam tu...?"

"see? Baru kau orang tahu mulut dia macam mana" kata aku

Itu baru secuit perihal mulut tak berinsuran Sang Pathetic itu. Banyak lagi yang aku boleh cerita tetapi sangat penat untuk menaip! Hahahaha...
Semua benda yang dia cakap tak masuk akal kot.
Kononnya dia membuat pengakuan tidak makan di Makan Place kerana Makan Place itu kotor. Padahal setiap kali staff yang lain keluar ke Makan Place, dia akan kirim buah atau rojak dari tempat itu! Hahahahahah nampak tak ke-propa-an Sang Pathetic itu?
Memang kelakar gila! Cakap tak serupa bikin.

Ketika dipelawa untuk makan coklat Cadbury, dia dengan angkuhnya menolak dengan berkata "aku tak makan brand coklat dari Malaysia". Hahahahah! Hello, do your research asshole, Cadbury is not a brand from Malaysia you idiot! Tetapi bila melihat staff lain makan coklat tiub jenama Choki-Choki, dia boleh pulak makan! Kata tak makan coklat Malaysia! Such a bullshit!

Ketika di suruh makan betik untuk melegakan sakit perutnya, Sang Pathetic tak sedar diri ini berkata "aku tak makan buah Malaysia". Tetapi sebelum pulang, dia sempat membeli sebungkus jambu! Hahahahahah! Jambu yang dibeli tu import agaknya...
Tambahan pula dia pernah bercerita yang dia keluar dating dengan kekasih hati dan mereka makan durian, manggis, rambutan bla..bla..bla... Itu semua buah dari mana!? USA kah?

Dikhabarkan pada orang lain yang dia tidak makan kuih2 Melayu, padahal dahulu dia kerap beli kuih2 Melayu untuk sarapan! Siap dia pelawa aku makan! Hahahahaha... Adoi berangan Sang Pathetic!

Lain kali sebelum mengeluarkan statement2 angkuh macam tu, cermin diri dulu. Kita ni orang manusia. Bukannya hebat mana pun. Tak perlu lah buat pengakuan yang kau tu tak makan itu dan ini...pada hakikatnya kau sendiri buat benda itu! sangat2 bodoh okay!

*end of chapter one*

--
Haie Ahmad

3 comments:

  1. larikkkk~
    *itu sahaje kate2 yg bisa terungkap,dan terlafaz dari I. rahasie I berkawan bayekk sgt ngan Si Mournful exec U tu adelah dgn mem-praktik-an konsep 'enter tinge kanan,exit tinga kiri...'' voley?..
    xyah amik pusing lah uolss~

    ReplyDelete